Sablon Manual VS Sablon Digital – Simak Kelebihan dan Kekurangannya

sablon manual vs sablon digital


Sablon Manual VS Sablon Digital – Apa bedanya? Dalam artikel kali ini mimin akan menjelaskan apa perbedaan antara sablon manual dan digital. Dimulai dengan definisi kelebihan dan kekurangan masing-masing teknik sablon.

Penggunaan teknik sablon kaos yang tepat tentu sangat diharapkan. Terutama bagi kalian yang terlibat dalam industri fashion pada umumnya, atau yang menyediakan kebutuhan baju sablon.

Dalam bisnis kaos, rata-rata yang paling dicari adalah kaos yang sudah memiliki desain yang sudah disablon. Dibandingkan dengan kaos polos, meskipun tidak banyak permintaan juga.

Desain sablon kaos dapat menunjukkan karakter pengguna dan membuat seseorang terlihat lebih unik dan kreatif. Dan tentu saja, akan terlihat menarik.

Ketika berbicara tentang teknik sablon, ada 2 jenis teknik utama yang bisa kita jadikan pembeda mendasar dalam industri pembuatan sablon kaos dan pakaian. Yaitu teknik sablon manual vs sablon digital.

Ada beberapa perbedaan mendasar antara kedua teknik ini, yang tidak hanya terbatas pada proses pembuatannya saja. Tetapi juga terlihat dalam hal fleksibilitas, daya tahan, biaya produksi, pilihan bahan, dll.

Sebelum mimin menjelaskan lebih lanjut tentang perbedaan sablon manual vs sablon digital, ada baiknya mimin memberikan penjelasan singkat tentang kedua teknik tersebut. Sehingga kalian dapat memahaminya dengan lebih baik.

Pengertian Sablon Manual

perbedaan sablon manual dan sablon digital

Sablon manual adalah teknik sablon yang menggunakan alat yang disebut layar ( screen ), yang tersedia dalam berbagai bentuk, ketebalan, ukuran dan juga jaring tipis dan tebal dari alat yang sesuai dengan kebutuhan kalian.

Kebutuhan yang dimaksud di sini adalah perbedaan bahan sehubungan dengan bidang yang akan diproyeksikan. Tetapi untuk sablon kaos yang umumnya digunakan adalah jenis screen 48T hingga 90T. Dimana screen itu memiliki lubang pori dalam jaringan yang cukup besar

Screen itu sendiri adalah alat yang umumnya memiliki bentuk persegi. Memiliki bingkai yang terbuat dari kayu atau aluminium. Dan di tengahnya ada jaring sutra dengan pori-pori yang kepadatannya berbeda.

Proses Pengerjaan Sablon Manual

Proses sablon manual ini, sesuai namanya, dilakukan secara manual. Mulai dari membuat campuran warna, membuat area yang ingin di desain pada baju atau kaos. Yang fungsinya menutupi bahan dengan warna baju menggunakan layar yang telah dijelaskan di atas. Nah, berikut ini tahapan-tahapan proses pengerjaan dalam sablon manual.

1. Proses pre-press

Dalam proses prepress ini ada beberapa langkah yang harus dilakukan. Yaitu proses desain, proses pembuatan film atau klise sablon dan yang terakhir adalah proses templat atau yang biasa dikenal dengan afdruk. Berikut penjelasan lebih lengkapnya.

proses pengerjaan desain sablon kaos digital

proses desain

Dalam proses desain ini, pertama-tama pikirkan ide untuk desain atau gambar yang akan digunakan. Ide-ide kalian akan dituangkan dalam tahap visualisasi sehingga ide-ide kalian memiliki bentuk fisik.

Setelah memiliki ide untuk gambar atau desain, lanjutkan ke tahap pembuatan desain atau gambar. Kalian dapat menggunakan desain atau gambar yang sudah ada tetapi diedit terlebih dahulu sehingga hasilnya lebih mantap. Biasanya, saat membuat atau mengeditnya dilakukan menggunakan komputer atau laptop. Program yang biasa digunakan dalam pembuatan atau pengeditan umumnya menggunakan program Adobe Photoshop atau Corel Draw. Kalian bisa pilih salah satu.

Proses pembuatan film atau klise sablon

Setelah desain selesai dan siap untuk dicetak, proses selanjutnya adalah mengubah desain atau gambar menjadi klise film atau sablon yang siap dicetak berdasarkan setiap warna.

Templat atau proses afdruk

Kemudian, ketika kalian sudah selesai menyiapkan klise film atau sablon, langkah selanjutnya adalah memindahkan gambar atau desain yang telah dicetak pada film sablon ke screen. Prosesnya lebih dikenal dengan proses afdruk.

Setelah persiapan selesai, kalian harus mulai menyiapkan meja yang akan kalian gunakan. Karena langkah ini sangat penting ketika proses pencetakan sudah dimulai. Kemudian, ketika kalian sedang dalam proses pencetakan tanpa merasa tidak nyaman saat melakukan kegiatan lain, seperti tinta yang kalian gunakan sudah habis, atau lupa menyiapkan wadah untuk mengeringkan media cetak.

Proses stencil atau afdruk sablon manual

2. Proses pencetakan

Saat mencetak, kalian harus memperhatikan ketika menggunakan teknik menyapu menyapu yang benar. Karena proses pencetakannya sangat sederhana, yaitu mentransfer tinta ke media yang diinginkan dengan menggunakan kain saring atau yang biasa dikenal dengan screen.

Karena itu, lebih baik jika kalian mengetahui dan mempelajari sifat tinta yang digunakan untuk mencetak, karena setiap tinta memiliki karakteristik yang berbeda. Kriteria yang perlu kalian ketahui adalah, pada kecepatan pengeringan tinta. Ini seharusnya menjadi masalah karena tinta yang mengering terlalu cepat pada layar akan menjadi hambatan dalam proses pencetakan. kalian harus membersihkan bagian belakang kain saring atau layar yang tersumbat karena tinta kering. Jika tidak dibersihkan untuk hasil lebih banyak dari menggunakan layar, itu tidak akan terbentuk dengan sempurna.

Untuk menggunakan teknik sablon manual, lebih baik menggunakan tinta sablon plastik, karena karakteristik tinta sablon tidak mudah kering. Kemudian, setelah digunakan di layar, sisa tinta sablon mudah dibersihkan. Meskipun tinta dibiarkan di layar untuk waktu yang lama, itu membutuhkan waktu lama untuk mengering. Karena untuk mengeringkannya perlu menggunakan proses curing.

3. Proses pasca pencetakan

Setelah menyelesaikan proses pencetakan, masih ada satu tahap proses lagi. Yaitu, proses pengeringan, dalam proses ini ada tiga jenis proses, proses yang akan saya jelaskan satu per satu secara umum. Jadi kamu bisa dengan mudah mengerti. Inilah prosesnya:

Drying

Tinta yang sudah dicetak membutuhkan waktu untuk mengering dengan benar. Karena itu, jika kalian menyentuhnya dan menahannya, rasanya sudah kering bukan berarti tinta itu kering. Itulah sebabnya saya memberi tahu kalian bahwa kalian harus mengetahui sifat dari masing-masing tinta cetak layar. Karena beberapa tinta sablon memerlukan pengeringan dengan menggunakan alat tambahan.

Curing

Proses pengeringan ini membutuhkan alat tambahan untuk proses ini. Proses ini biasanya dilakukan ketika tinta sablon tertentu digunakan, seperti tinta sablon plastisol. Jenis sablon tinta ini harus mengalami proses pengeringan dengan memanaskannya pada suhu tertentu, yang harus sangat panas (sekitar 143 derajat Celcius hingga 166 derajat Celcius). Alat yang digunakan adalah pemanas instan atau mesin konveyor. Mereka yang menggunakan mesin pengepres panas adalah tinta sablon yang terbuat dari karet atau GL atau karet dengan suhu panas sekitar 110 derajat Celcius hingga 130 derajat Celcius. Jika kalian tidak terlalu memperhatikan proses ini, hasilnya tidak akan maksimal. Hasil cetak juga menunjukkan banyak cacat.

Burning

Proses ini, yang juga biasa disebut pengopenan, membutuhkan metode tertentu untuk proses tersebut. Proses ini sebenarnya sama dengan proses pembuatan kue, yang dipanggang hingga tinta mengering sepenuhnya.

Pengertian Sablon Digital

proses menggunakan mesin cutting sticker polyflex

Digital sablon adalah proses sablon yang terutama dilakukan oleh komputer dan printer, di mana fungsinya kurang lebih hanya operator dari dua perangkat dan beberapa fungsi lainnya.

Ada dua jenis sablon digital pada umumnya, yaitu bahwa proses memperbaiki sablon masih harus dilakukan secara manual dengan panas tekan dan mesin kertas transfer, serta proses sablon dilakukan langsung pada baju dengan Printer DTG (Direct to Garment).

Proses Pengerjaan Sablon Digital

Pada tipe pertama, desain sablon akan dicetak melalui komputer dan menggunakan mesin cetak yang telah diisi dengan tinta khusus pada selembar kertas dalam bentuk terbalik (terpantul), yang kemudian akan dicetak pada baju. yang telah dilapisi dengan kertas transfer, maka akan ditekan dengan mesin pemanas (heat press) hingga desain bergerak dalam bentuk normal dari bahan baju.

Sedangkan untuk jenis kedua sablon digital, proses pencetakan akan menggunakan komputer dan printer DTG, di mana kemeja yang dicetak akan ditempatkan di printer, dan akan segera dicetak tanpa melalui perantara, maka kemeja akan ditekan dengan mesin pemanas Sablon benar-benar menempel.

Perbedaan Sablon Manual VS Sablon Digital

penggunaan mesin cutting sticker

Setelah kalian memahami pemahaman dan bagaimana kedua jenis sablon bekerja, kami akan memberi kalian penjelasan tentang perbedaan antara sablon manual dan digital, berdasarkan 8 faktor, yaitu sebagai berikut:

1. Jumlah biaya yang dikeluarkan

Dalam hal biaya yang dikeluarkan untuk setiap jenis sablon, ada beberapa keuntungan dan kerugian dari keduanya yang perlu kalian ketahui sebelum memutuskan mana yang akan digunakan.

Dalam sablon manual, biaya yang kalian keluarkan untuk bekerja dengan 1 potong kemeja akan lebih mahal dibandingkan dengan sablon digital, tetapi jika kalian ingin memesan kemeja dalam jumlah banyak, maka sablon manual akan jauh lebih murah.

Kenapa begitu? Karena tidak masalah berapa banyak kemeja yang ingin kalian cetak, dalam sablon manual kalian masih harus menyiapkan tinta dengan jumlah yang kira-kira sama untuk 1 baju atau beberapa kemeja, dan kalian masih harus menyiapkan layar, dan biaya pencetakan sablon manual Itu juga dihitung berdasarkan jenis warna.

Sedangkan untuk sablon digital, bekerja dengan kemeja atau apa pun bisa dilakukan dalam waktu yang relatif cepat, tetapi investasi yang dibutuhkan untuk membeli printer dan komputer, dan juga biaya perawatan kedua perangkat, akan jauh lebih banyak mahal, sehingga penyedia tampilan digital tidak begitu mudah untuk disediakan. Diskon untuk pemesanan jumlah besar.

2. Kompleksitas cara pengerjaan sablon

Perbedaan lain antara sablon manual dan digital adalah kompleksitas pekerjaan, yang tentu saja akan mempengaruhi poin pertama di atas, yaitu, biaya yang diperlukan untuk menyaring 1 baju.

Untuk sablon manual, prosesnya akan lebih rumit mengingat kalian memerlukan beberapa peralatan terpisah dan kalian harus mencetak desain sablon secara manual tanpa bantuan mesin cetak atau komputer.

Pengalaman dan keterampilan sangat diperlukan dalam sablon manual, karena jika hanya ada satu kesalahan, proses sablon akan diulang lagi dari awal, dan bahkan akan membutuhkan peralatan baru jika terjadi kerusakan.

Bukannya tidak mungkin dalam sablon digital, tetapi dalam digital prosesnya relatif lebih sederhana karena hanya mengoperasikan printer dan komputer, dan jika terjadi kesalahan, prosesnya dapat diulang lebih cepat.

3.Waktu pengerjaan yang dibutuhkan

Waktu yang diperlukan untuk sablon manual membuat jenis sablon ini kurang unggul di bidang ini, dan bagi kalian yang membutuhkan satu atau beberapa kemeja dalam waktu singkat, kalian hanya boleh menggunakan sablon digital.

4. Ukuran desain yang akan dibuat

Dimensi atau area desain yang dapat dicetak atau dicetak di layar akan lebih terbatas pada pencetakan layar digital, karena mereka akan sangat bergantung pada dimensi printer yang digunakan, baik printer sublim dan DTG.

Sementara dalam pencetakan layar manual, dimensi layar yang mencapai 40×50 cm cukup andal untuk mencetak desain yang membutuhkan dimensi besar. Jika kalian mencetaknya terlebih dahulu pada kain sebelum menjahitnya pada T-shirt, praktis tidak ada batasan penggunaan sablon manual.

5. Kompleksitas desain sablon

Berbicara tentang kompleksitas desain dalam lingkup perbedaan antara pencetakan layar manual dan digital. Ini mungkin relatif dan sangat tergantung pada kebutuhan Anda, serta pengalaman mereka yang bekerja dalam pencetakan layar.

Hampir tidak ada desain yang tidak dapat dilakukan dengan sablon manual. Kecuali jika kalian ingin mencetak foto pada baju. Yang hanya dapat dilakukan dengan sablon digital untuk menghasilkan kualitas yang sama.

Sisanya akan tergantung pada jenis tinta sablon dan juga pada kemampuan pekerja sablon manual untuk menerapkan teknik tertentu untuk mencapai desain yang kalian inginkan.

Secara umum, untuk pencetakan digital, pencetakan akan seperti apa adanya sesuai dengan file desain yang kalian berikan. Sedangkan dalam pencetakan layar manual itu akan tergantung pada beberapa faktor yang disebutkan di atas. Tetapi tidak tergantung pada kualitas file. yang kalian berikan (kecuali desain file terlalu rusak atau berkualitas buruk).

6. Jenis Bahan kaos yang dipilih

Untuk jenis bahan kaos polos yang dapat digunakan, sablon manual akan lebih fleksibel dan dapat dicetak pada semua jenis bahan. Tergantung pada jenis tinta yang digunakan. Tetapi dalam sablon digital umumnya akan lebih optimal jika kalian menggunakan kapas 100%, juga dikenal sebagai kapas.

7. Kualitas jenis warna yang dipakai

Berbicara tentang kualitas warna, ini juga akan tergantung pada banyak faktor. Yang terutama adalah jenis tinta dan pengalaman pekerja untuk sablon manual, serta jenis printer dan tinta yang digunakan untuk sablon digital.

Secara umum, sablon digital akan memiliki ketebalan tinta yang lebih tipis. Jadi, tergantung pada desain Anda, kadang-kadang akan memudar dibandingkan dengan sablon manual.

Sementara itu, untuk sablon manual, karena tingkat ketebalan dapat disesuaikan. Warna sablon umumnya akan lebih cerah dan lebih tebal, yang membuat desain kalian terlihat lebih nyata.

8. Daya tahan hasil sablon

Faktor yang menentukan perbedaan antara manual terakhir dan sablon digital, dan yang sering menjadi subjek diskusi adalah masalah daya tahan masing-masing jenis sablon.

Banyak yang percaya bahwa sablon digital lebih tahan lama dan sebaliknya. Tetapi pada kenyataannya kedua jenis sablon dapat memiliki daya tahan yang baik selama mereka menggunakan tinta, bahan kaos dan teknik pengerjaan yang sesuai.

Pilih Sablon Manual Apa Sablon Digital?

Pada kenyataannya, tidak ada kelebihan dan kekurangan ketika membandingkan sablon manual vs sablon digital. Karena semuanya akan tergantung pada kebutuhan kalian  dan masing-masing memiliki kegunaan sendiri.

Jika kalian membutuhkan pengerjaan cepat dan berkualitas baik, maka digital printing layak untuk kalian pilih. Semoga bermanfaat.

×

Halo!

Silahkan chat saya jika ada pertanyaan!!

× Chat